Brasil menghidupkan gaya melawan Korea Selatan untuk menggarisbawahi status sebagai favorit – hits dan miss Piala Dunia 2022

Brasil menghidupkan gaya melawan Korea Selatan untuk menggarisbawahi status sebagai favorit - hits dan miss Piala Dunia 2022

Para penulis Sky Sports merenungkan aksi Piala Dunia hari Senin saat Brasil menghasilkan penampilan babak pertama yang menggetarkan untuk menunjukkan mengapa mereka difavoritkan

Brilliant Brazil menghidupkan gaya

Banyak hal yang terungkap tentang tingkat kemampuan teknis yang membingungkan di tim Brasil ini, yaitu bek tengah mereka, Marquinhos dan Thiago Silva, yang bekerja sama untuk menciptakan gol ketiga brilian Richarlison.

Dari depan ke belakang, mereka semua melakukannya, bermain-main dengan Korea Selatan dan memberikan hukuman brutal, penampilan babak pertama mereka yang mempesona – meskipun melawan lawan yang buruk – mengingatkan mengapa Brasil, meskipun memulai dengan lambat di turnamen ini, adalah favorit untuk memenangkannya. .

Tendangan Richarlison, yang menampilkan dia melakukan juggling bola di atas kepalanya saat melakukan build-up, adalah pilihan keempatnya. Penyerang Tottenham, pencetak tendangan salto sensasional melawan Serbia, tampaknya menjalankan tujuan pribadinya sendiri di kompetisi turnamen.

Tapi ada banyak yang bisa dinikmati tentang yang lain juga.

Sebagai pembuka, ada Raphinha menguliti pemainnya untuk menciptakan peluang, kemudian Vinicius Jr mengambil bola di bawah mantranya dan membengkokkannya di sekitar empat pemain Korea Selatan di garis gawang.

Untuk yang keempat, ada pemain Real Madrid yang menjadi penyedia, pusatnya yang lembut dan tinggi menemukan Lucas Paqueta yang bergerak maju tanpa perlu dia menghentikan langkahnya.

Ada lebih banyak momen untuk dinikmati di antaranya, dari perayaan menari, salah satunya melibatkan manajer mereka di ruang istirahat, hingga kecemerlangan showboating yang membuat penonton terengah-engah.

Ini adalah Brasil seperti yang kita kenal.

5 Raksasa dalam Judi Online Di Seluruh Dunia

Korea Selatan mengakomodir lawan, tetapi kecepatan, ketepatan, dan kenikmatan penampilan Brasil membangkitkan kenangan akan tim terbaik mereka. Pada akhirnya, para pemain mengangkat spanduk untuk mendukung Pele saat dia menonton dari tempat tidur rumah sakit di Sao Paulo. Pria hebat itu pasti menyetujui apa yang dilihatnya. Brasil telah tiba.

Alisson siap untuk ujian yang lebih berat ke depan

Alisson tidak diharapkan untuk bersaing sebagai Player of the Match saat Brasil menghadapi Korea Selatan. Kurang lagi setelah meronta-ronta 4-1 mereka melepaskan.

Tapi kiper Liverpool, yang dikalahkan untuk pertama kalinya di turnamen oleh pemain cantik Seung-Ho Paik di babak kedua, menghentikan pekerjaannya di Stadium 974 dengan sejumlah penyelamatan bagus untuk menjaga kemajuan Brasil lebih rutin daripada yang seharusnya.

Dia berusaha keras untuk mendapatkan ujung jari ke penjepit Hee-Chan Hwang yang akan mengalahkan banyak rekannya di Piala Dunia sebelum jeda paruh waktu.

Dia menyangkal pemain yang sama dengan penghentian yang luas setelah jeda, dan melanjutkan untuk melakukan penyelamatan luar biasa lainnya untuk mencegah upaya offside dari Heung-Min Son – bukan karena dia mengetahuinya saat itu.

Ditambah dengan distribusi dan kualitas bolanya yang selalu luar biasa, itu adalah penampilan yang meyakinkan bagi lini belakang Brasil yang tidak selalu mencapai performa pertahanan penjaga gawang mereka yang tinggi.

Ada sedikit keraguan tentang kualitas serangan pemain Amerika Selatan itu. Dengan Alisson di bawah mistar, lini belakang mereka juga terlihat lebih mirip dengan juara dunia.

Putusan Roy Keane tegas.

ÔÇťAlisson akan kecewa dengan kebobolan gol. Tidak banyak yang bisa dia lakukan dengan itu, ada beberapa defleksi di jalan.

“Kami sudah mengatakannya sebelumnya – penjaga gawang yang luar biasa.”

Brasil harus siap untuk maraton Kroasia

 

Kedua adalah yang pertama baru dalam hal adu penalti – dan Kroasia juga tidak keberatan menentang peluang.

Kemenangan atas Jepang adalah set ketujuh berturut-turut dari tendangan penalti yang dimenangkan oleh tembakan samping kedua, dengan Kroasia dengan senang hati menempuh jarak lagi di babak sistem gugur. Mereka telah menjadi salah satu tim terberat untuk dikalahkan dalam turnamen terakhir.

Di Piala Dunia terakhir, mereka menahan diri untuk maju melewati Denmark dan Rusia melalui adu penalti sebelum mengalahkan Inggris setelah perpanjangan waktu untuk mencapai final. Di Euro 2020, mereka dibatalkan di perpanjangan waktu oleh Spanyol setelah mengalami nasib yang sama dengan Portugal di 2016. Kroasia tidak mudah tersingkir.

Kroasia mungkin merupakan tim yang menua tetapi masih ada beberapa maraton tersisa di dalamnya. Melawan tim Jepang yang penuh energi dan berlari, Kroasia perlahan tapi pasti mengalahkan mereka, menahan serangan mereka dan mematahkan semangat mereka. Kemudian pengalaman mereka muncul dalam baku tembak.

Kroasia akan menimbulkan tantangan yang sama sekali berbeda bagi Brasil daripada Korea Selatan. Neymar dan kawan-kawan harus siap bertarung hingga saat-saat terakhir.

Livakovic membuat perbedaan untuk Kroasia

Penalti Jepang gugup. Bisa berubah. Tapi dua dari mereka dihentikan oleh Dominik Livakovic menuju sudut. Total nilai gol yang diharapkan pasca-tembakan dari keempat penalti itu lebih dari tiga. Hanya satu yang mengalahkannya. Ini adalah penghentian yang bagus oleh penjaga gawang Kroasia.

Untuk semua pembicaraan tentang pengalaman Kroasia, nama terbesar – Luka Modric, Ivan Perisic dan Mateo Kovacic – telah diganti. Itu jatuh ke kiper mereka yang berusia 27 tahun, yang bermain di pertandingan sistem gugur Piala Dunia pertamanya, untuk membuat perbedaan.

Livakovic telah menghadapi 54 penalti selama karirnya sebelum pertandingan ini, dengan tingkat konversi 74 persen terhadapnya. Tingkat konversi rata-rata sekitar 78 persen, mirip dengan penjaga gawang Jepang Shuichi Gonda. Statistik ada di pihaknya. Livakovic mendukungnya.

 

You Might Also Like

Leave a Reply